3 Langkah Menciptakan Kolaborasi Produktif

March 26, 2018 12:34 pm | Oleh Dale Carnegie Editor
Dale Carnegie > Referensi > Tips > Tips Profesi > 3 Langkah Menciptakan Kolaborasi Produktif

Beberapa tahun lalu, saya membuat janji untuk bertemu dengan seorang rekan di pusat jajan sebuah department store yang terletak di sebuah mal. Menjelang waktu yang disepakati, saya sudah menunggu di pusat jajan itu, namun rekan saya belum datang juga. “Sudah di mana Pak?” tanya saya melalui telepon genggam. “Oh saya sudah sampai Pak. Saya duduk di dekat gerai soto,” jawab rekan saya itu.

Dari tempat saya duduk, saya bisa melihat dengan jelas gerai soto, tapi saya tidak melihatnya. Tiba-tiba terbersit satu pikiran dalam benak saya.

“Pak, Bapak di mal mana ya?”
“Di Plaza Senayan, kan?”
“Waduh Pak, saya di Plaza Indonesia!”

Kebetulan kedua pusat perbelanjaan itu punya pusat jajan dengan nama sama. Saya datang ke pusat jajan di mal yang satu karena di situ saya biasa bertemu dengan teman-teman saya, dan rekan saya pun datang ke pusat jajan di mal yang lain karena dia biasa berkumpul di situ.

Pleasure dan Pain

Asumsi semacam ini sering membuat komunikasi menjadi tidak efektif, dan menimbulkan kendala pada terciptanya kolaborasi. Puji dari bagian Umum berasumsi bahwa seperti dirinya, semua orang harusnya merasa bertanggung jawab untuk menjaga kebersihan toilet. Akibatnya ia frustrasi setiap kali menemukan sampah tisu yang dibuang di lantai. Hendi dari bagian Penjualan berasumsi bahwa seperti dirinya, semua orang harusnya berusaha memuaskan pelanggan. Akibatnya ia kesal begitu permintaannya untuk menyediakan air mineral dalam gelas di ruang tunggu pelanggan ditolak oleh bagian Keuangan.

Tiap orang memiliki cara pandang yang berbeda dalam menyikapi suatu hal. Umumnya orang akan termotivasi untuk melakukan suatu hal karena salah satu dari dua alasan: apakah hal itu akan memberi kesenangan (pleasure), atau menimbulkan kesusahan (pain) baginya.
Bagi Puji yang punya kebiasaan tertib, toilet yang bersih dan rapi adalah suatu hal yang menyenangkan, sehingga setiap kali ia menggunakan toilet, Puji memastikan bahwa ia meninggalkannya dalam kondisi yang rapi dan bersih. Namun bagi Amir, hal itu justru merepotkan sehingga dia tidak perduli mengenai kondisi toilet.

Bagi Hendi, membuat pelanggan puas membawa kesenangan bagi dirinya, karena dalam jangka panjang mereka akan terus membeli produknya. Namun bagi bagian keuangan, menyediakan air mineral gelas adalah menyusahkan, karena berarti mereka harus mengeluarkan dana di luar anggaran.

Kolaborasi dapat tercipta bila kita bisa mengajak orang lain untuk bersepakat dengan ide dan keinginan kita. Ada tiga langkah yang dapat kita lakukan untuk mencapainya.

  1. Mendengar untuk melihat masalah dari sudut pandang orang lain. Apa pandangan mereka tentang ide kita? Apakah itu akan menjadi pleasure atau pain bagi mereka? Pemahaman ini akan memberi kita peluang untuk membangun strategi yang lebih baik dalam menghadapi mereka (Samuel, 2014).Kerry Goyette, pendiri dari Aperio Consulting (Goyette, 2016) mengatakan, orang yang memiliki sudut pandang dari sisi pain, akan lebih melihat pada masalah yang dapat timbul daripada pada peluang yang dapat diraih. Di sisi lain, mereka lebih cenderung bersikap protektif terhadap apa yang mereka miliki. Maka dalam menawarkan ide kepada mereka, strategi yang lebih baik adalah dengan mengemas ide itu sebagai cara untuk melindungi apa yang sudah ada.
    Sebaliknya, orang yang memiliki sudut pandang pleasure lebih cenderung bersikap ambisius dan akuntabel. Sebab itu dalam menyampaikan suatu gagasan kepada mereka, strategi yang dapat digunakan adalah bicara soal peluang yang dapat mereka raih bila gagasan itu terlaksana.
  2. Menghindari mengatakan pada orang lain bahwa mereka salah. Karena pleasure dan pain tiap orang berbeda, maka apa yang salah menurut kita belum tentu salah bagi mereka. Dalam sebuah studi di tahun 1975 yang mempelajari sikap manusia apabila berada dalam posisi salah mengenai suatu hal, peneliti di Universitas Stanford menyimpulkan bahwa, sekali suatu pendapat sudah terbentuk, maka orang akan terus mempertahankan pendapat tersebut sekali pun mereka sudah dibuktikan salah (Kolbert, 2017). Sekalipun kita benar, untuk menjaga kolaborasi tetap produktif, sebaiknya kita tidak menjadikan hal ini sebagai senjata untuk memojokkan orang lain.
  3. Meminta masukan dari mereka. Setelah mengidentifikasi pleasure dan pain mereka, kita dapat meminta mereka untuk memberikan saran. Tujuannya untuk membuat ide dan keinginan kita dapat menjadi lebih menyenangkan bagi mereka. Puji dapat meminta saran kepada rekan kerjanya, apa yang dapat memudahkan dia berpartisipasi menjaga kebersihan toilet. Mungkin selama ini mereka sembarangan membuang tisu karena merasa jijik jika harus membuka tutup tempat sampah dengan tangannya. Bagaimana bila bagian Umum menyediakan tempat sampah yang terbuka agar memudahkan pemakai toilet membuang sampah pada tempatnya? Hendi dapat meminta saran kepada bagian Keuangan, berapa anggaran yang tersedia yang dapat ia manfaatkan untuk memberikan nilai tambah bagi pelanggan? Dengan cara demikian Hendi dan Bagian Keuangan saling membantu mencapai keinginan masing-masing, sehingga tercipta kolaborasi yang saling menguntungkan.

Satu hal terburuk yang dapat terjadi dalam suatu kolaborasi adalah apabila saluran komunikasi terputus, dan masing-masing pihak bertahan dengan asumsi mereka terhadap pihak lain. Dengan mendengarkan dan memahami, kita dapat menciptakan kolaborasi yang menguntungkan bagi semua pihak.

References

Goyette, K. (2016, April 7). Stop Trying to Motivate Your Employees. Retrieved from Youtube.com: https://www.youtube.com/watch?v=7lhVUedc1a4
Kolbert, E. (2017, February 27). Why Facts Don’t Change Our Minds. The New Yorker.
Samuel, A. (2014, February 3). Listening to Your Customers When Your Customers Disagree. Harvard Business Review.

 


Tentang Penulis

Stephen Siregar
Penulis saat ini berperan sebagai Area Director untuk wilayah Jakarta dari PT Dasindo Media, pemegang tunggal lisensi dari Dale Carnegie Training® di Indonesia, dan sebagai Trainer berlisensi dari Dale Carnegie & Associates, Inc.

Jakarta & Head Office

Jl. Paus No. 84 A
Jakarta Timur 13220
Phone: 021-489 2737
Fax: 021-489 6926


Send this to a friend
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
PERUSAHAAN
KOTA
TELEPON
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
Hadir di Leadership series kota:
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
PERUSAHAAN
KOTA
TELEPON
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
PERUSAHAAN
KOTA
TELEPON
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
More in Tips Profesi
Tiga Kiat Ampuh Mengatasi Ketakutan Bicara di Depan Umum

Oleh: Gary Hadrian – Dale Carnegie Training Bandung Survey yang dilakukan oleh Chapman University pada tahun 2016 menunjukkan bahwa 25,9%...

Close