Cara Cepat Mengatasi Rasa Takut

March 23, 2020 1:56 pm | Oleh Dale Carnegie Editor
Dale Carnegie > Referensi > Artikel > Artikel > Cara Cepat Mengatasi Rasa Takut

Beberapa hari yang lalu saya membaca artikel berita tentang dua saudara di Tennessee, AS, yang membeli hampir 18.000 botol pembersih tangan. Mereka bermaksud menjualnya secara daring dengan keuntungan. Ternyata mereka berhasil menjual sebagian persediaannya dengan harga hingga $70 per botol. Ketika Amazon dan eBay mengetahui hal ini, segera menutup produk ini, dan melarangnya berjualan di platform tersebut. Dia kemudian terjebak dengan ribuan inventaris yang tidak terjual dan penyelidikan untuk spekulasi harga.

Orang yang mencari untung di saat panik juga terjadi di sini di Indonesia. Cobalah mencari masker wajah online. Sambil mencari stok untuk kantor dan pusat pelatihan Dale Carnegie, tim Pembelian kami menemukan bahwa harganya sudah meroket, bahkan lebih dari 10 kali lipat dari harga normal. Bahkan dengan harga setinggi ini, mereka bisa ludes dalam beberapa jam.

Pandemi virus korona yang kita alami saat ini menghadirkan banyak ketidakpastian. Ini adalah jenis virus baru yang menyebar dengan cepat, meskipun tidak separah SARS atau MERS. Siapa pun bisa mendapatkannya. Dari yang termiskin hingga yang terkaya, dari yang terendah ke yang tertinggi. Siapa pun yang tidak terlindungi bisa mendapatkannya. Bagian terburuk adalah sampai sekarang tidak ada obat medis yang diketahui dan teruji untuk penyakitnya. Ketidakpastian semacam ini menginspirasi ketakutan dan kecemasan dalam diri kita.

Jadi bagaimana kita bisa menjaga diri dari dikendalikan oleh rasa takut dan kecemasan? Ada satu prinsip dalam buku “Petunjuk Hidup Tentram dan Bahagia” oleh Dale Carnegie yang telah menjadi favorit saya, terutama dalam situasi coronavirus ini. Prinsipnya mengatakan, “Lupakan dirimu dengan memperhatikan orang lain. Setiap hari melakukan perbuatan baik yang akan membuat senyum sukacita di wajah seseorang. ” Prinsip ini mendorong kita untuk berhenti memikirkan diri sendiri dan mulai merawat orang lain.

Saya membaca artikel yang menarik dari BBC. Ini bercerita tentang sekelompok orang Kanada yang memulai gerakan yang disebut artikel ini sebagai “caremongering” atau Saling Peduli. Mita Hans dan Valentina Harper dari Toronto, dan yang lainnya melihat ada begitu banyak berita menyeramkan dan orang-orang menyebarkannya di media. Mereka ingin menyebarkan sesuatu yang berlawanan.

Mereka memulai Grup Facebook di mana orang dapat meminta dan menawarkan bantuan. Agak mirip seperti grup tempat Kita bisa berdagang barang, tetapi di grup ini Kita “berdagang” kebaikan antara mereka yang membutuhkan dan mereka yang bisa memberi. Dia pikir kelompok itu akan mengumpulkan beberapa lusin orang. Alih-alih, berita menyebar dengan cepat di media sosial, dan tak lama kemudian grup itu berkembang menjadi ribuan anggota. Orang-orang di kota-kota lain pun mulai membentuk kelompok yang sama, membantu semakin banyak orang yang membutuhkan.

Beberapa contoh yang terjadi di Kanada: Seorang pria di Halifax, yang sangat membutuhkan pembersih tangan karena sistem kekebalan tubuh yang terganggu dengan cepat menerima pengisian ulang dari donor. Seorang ibu tunggal di Ottawa, menerima makanan untuk bayinya. Sekelompok orang di Toronto menawarkan untuk memasak makanan bagi mereka yang tidak mampu. Sebuah komunitas di Prince Edward Island memberikan kartu belanjaan kepada seorang wanita yang di-PHK karena penutupan terkait coronavirus. Daftar ini berlanjut ke ribuan kebaikan yang dilakukan orang satu sama lain.

Ketakutan bisa menyebar seperti api. Tapi kebaikan juga bisa menyebar. Daripada dikendalikan oleh rasa takut, mengapa tidak fokus untuk bersikap baik kepada orang lain?

Psychology Today memuat artikel yang membahas efek membantu orang lain dalam mengurangi kecemasan dan depresi. Artikel itu menyimpulkan bahwa dengan membantu orang lain, kita tidak hanya membuat orang lain merasa lebih baik, tetapi kita juga membantu diri kita sendiri merasa lebih baik. Sebagai bonus, tidak hanya kita membebaskan diri dari depresi dan kecemasan, kita juga meningkatkan hubungan kita dengan orang-orang saat kita menunjukkan kebaikan kepada mereka.

Kita tidak harus memulai grup Facebook. Lihatlah ke sekeliling dan lihat apakah ada orang yang membutuhkannya:

  • Bagaimana dengan petugas keamanan di lingkungan Kita, yang bekerja sepanjang waktu untuk memastikan keselamatan Kita? Senyum yang apresiatif akan membuat mereka merasa dihargai dan senang mengerjakannya.
  • Mengapa tidak memeriksa WhatsApp dan melihat orang-orang di daftar kontak kita yang sudah lama tidak kita dengar beritanya? Saya yakin pada saat Social Distancing seperti sekarang mereka akan menghargai seseorang yang menanyakan kabar mereka.
  • Bagaimana dengan memeriksa linimasa Facebook kita? Jangan hanya memberi mereka acungan jempol untuk sesuatu yang baik yang dibagikan teman. Tulis pujian yang tulus. Atau berikan komentar yang bijaksana atau membangkitkan semangat bagi mereka yang berbagi beberapa tantangan hidup.
  • Sudahkah kita menunjukkan penghargaan atas masakan istri kita? Nilai yang diperoleh anak-anak kita dengan susah payah? Bantuan suami ketika kita membutuhkannya untuk memperbaiki sesuatu di rumah?
  • Mengapa tidak mencoba untuk lebih sabar dan berbelas kasih ketika orang membuat kesalahan? Beri tahu mereka bahwa melakukan kesalahan dan menawarkan bantuan agar mereka bekerja lebih baik untuk selanjutnya.

Alih-alih membiarkan rasa takut mengendalikan kita, mengapa tidak menyebarkan sukacita dengan menyebarkan kebaikan kepada orang lain? Kita akan membantu diri sendiri dan orang lain dengan melakukan itu.


Penulis; Stephen Siregar – Senior Trainer Dale Carnegie Indonesia

Jakarta & Head Office

Jl. Paus No. 84 A
Jakarta Timur 13220
Phone: 021-489 2737
Fax: 021-489 6926


Send this to a friend
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
PERUSAHAAN
KOTA
TELEPON
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
Hadir di Leadership series kota:
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
PERUSAHAAN
KOTA
TELEPON
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
Silahkan mengisi form untuk mengunduh
NAMA
PERUSAHAAN
KOTA
TELEPON
E-MAIL
Informasi anda tidak akan diberikan kepada pihak lain.
More in Artikel
How to Network Effectively

Tanpa terasa, kita sudah menuju pada penghujung tahun 2011. Bagaimana dengan resolusi Anda di tahun ini? Apakah Anda bisa mencapai semuanya? Selamat!...

Close